Jumat, 18 November 2011

[cerpen] Kode Maut dari IBL

“Sayang, bagusan gaun merah ini, atau gaun sutra biru ini?” Mata Linda berbinar sambil menunjukkan kedua gaun di tangannya kepada Obin, pacarnya, yang menatap gaun-gaun cantik itu secara bergantian.
“Well?” Nada suara Linda sedikit naik. Mulai jengkel melihat Obin yang garuk-garuk kepala padahal nggak ketombean, mulut terbuka lalu menutup, persis seperti ikan mas koki di aquarium rumahnya.
“Ehm…” Obin berdehem sejenak, mencoba mengulur waktu untuk berpikir. Dia tak ingin memberikan jawaban yang salah. Cewek dan kode. Sebagai cowok, Obin nggak pernah mengerti kenapa cewek kalo ngomong harus pake kode. Apa mereka terinsipirasi dari buku DaVinci Code? Apa para cewek sebenarnya punya obsesi rahasia, menginginkan pacar-pacar mereka seperti Robert Langdon, sang pemecah kode tersohor? Kenapa sih mereka nggak ngomong aja terus terang maunya apa? Dunia akan lebih indah, tentram dan damai tanpa kode-kode bodoh dari para cewek, kan? Tapi, selama cewek masih hobi mainan kode, dan selama Obin masih mendeklarasikan dirinya straight dan doyan cewek, maka selama itu jugalah dia harus berusaha memecahkan kode yang dijamin akan memberikan sakit kepala yang ampuh. Dan nampaknya ini akan menjadi derita seumur hidupnya. Robert Langdon, you have the easiest code to crack compare to my situation right now, you son of a bitch!, batin Obin.
“Kayaknya lebih bagus yang merah, deh, Beb. Kulit kamu akan lebih cerah kalo pake warna merah.” Kali ini, Obin yakin, jawabannya akan mampu memuaskan hati Linda. Pertama, Linda suka warna merah. Kedua, dia sudah tiga kali mencoba gaun sexy merah itu, lalu tiga kali juga Linda keluar dari kamar pas butik berlantai marmer hijau dengan lampu benderang yang menyilaukan mata ini sambil muter-muter kayak model di catwalk. Jadi nggak ada celah dari jawaban Obin. Sempurna.
“Jadi menurut kamu kalo aku pake gaun biru ini, kulit aku nggak akan terlihat cerah, dan aku nggak akan terlihat cantik? Gitu?!”
Mamih, save me now! Wajah Obin mendadak pucat seperti baru saja menyaksikan kunti telanjang. Kembali, mulutnya membuka dan menutup tanpa ada sepatah katapun yang keluar. Bahkan gerakan buka-tutup-mulut ikan mas koki di rumah Linda pasti akan kalah cepat dengan apa yang Obin lakukan sekarang. Nggak ada celah, huh? Yeah, right, you wish, Obin ! , rutuknya dalam hati.

“Uhm.. err… Kamu pake biru juga boleh, kok… Keren juga!”
“Gimana, sih? Jadinya merah atau biru?!” Sekarang nada suara Linda sudah meningkat satu oktaf. Alisnya juga mulai naik, bibir berkerut, dan Obin sadar, bahaya mulai mengancam.
“Apapun yang kamu pake pasti bagus, Sayang. Gaun-gaun itu kayaknya memang dibuat khusus untuk kamu.”
“Jangan ngegombal, deh. Aku kepengin denger pendapat kamu! Bukan keahlian gombal kamu!”
Lah, emang tadi gue ngomong apaan, sik? Gue bilang merah, salah. Bilang biru disalahin juga! Kampret lah! Obin mengomel-ngomel. Tentu saja, dalam hati.
“Tadi kan aku udah bilang merah…” Belum sempat menyelesaikan kalimatnya, Linda sudah menyela.
“Tapi kamu bilang, yang biru juga bagus!”
“Aku…”
“Jadi menurut kamu aku nggak pantes pake gaun-gaun ini, kan? Iya?”
Sekarang, Obin beneran panik. “Bukan! Bukan gitu! Kamu pake yang mana aja cocok, kok! Sexy!”
“Beneran?”
“Serius! Demi jambul aku yang keren ini!”
“Yee… Nggak usah sok ngelucu kamu. Jadi, yang merah atau biru?”
Oh, kill me now. Ratap Obin dalam hati sambil menatap Linda dengan pandangan mautnya, puppy eyes. Yang tentu saja sudah bisa ditebak hasilnya: gagal total.
Cewek cantik di depannya masih tetap mengharapkan jawabannya, yang sudah dia berikan sebaik mungkin, namun tak ada satupun yang mampu memuaskan hati linda.
“Dua-duanya, deh…”
Bola mata Linda membesar. Bulat, dan indah. Obin terpana. Ini dia… Tanda bahaya tingkat kedua! Ambulans mana ambulans?!
“Kamu itu cowok. Tapi nggak punya pendirian. Sebentar bilang merah. Abis itu biru. Lalu dua-duanya. Nggak jelas maunya apa. Padahal aku baru nanya hal yang simpel, lho…” Linda berjalan menjauhi Obin yang berdiri mematung.
Skak mat. Obin cuma bisa menghela napas panjang. Omelan Linda menembus telak ke jantungnya. Dalam hatinya dia berharap, di universitas seluruh dunia ada mata kuliah “Bagaimana Cara Memecahkan Kode-Kode Perempuan Yang Teramat Sangat Menyebalkan.”
Saat mereka melangkah keluar dari butik itu, mata Linda kembali berbinar senang. Di tangannya ada satu kantung kertas berwarna coklat, isinya: gaun keren berwarna hitam..

-end-

1 komentar:

amrih zkty 17 mengatakan...

bagus sih

Posting Komentar

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Rezka - Premium Blogger Themes | Hot Sonakshi Sinha, Makassar